Kemenag Gelar Klinik Pendampingan Borang Akreditasi Institusi PTKIN

Jakarta-(Diktis) Dalam rangka meningkatkan kualitas dan mutu pendidikan tinggi Kementerian Agama RI melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Islam menyelenggarakan klinik pendampingan borang akreditasi Institusi. Kegiatan berlangsung dua hari, 23-24 Mei 2018 di Jakarta.

Dalam sambutannya Prof. Arskal Salim menyampaikan bahwa Penjaminan mutu menjadi konsen kita semua selaku pengelola PTKI, ini tidak lepas dari strategi pendidikan nasional dalam rangka untuk membuka akses seluas-luasnya.

“Alhamdulillah setiap tahun calon mahasiswa PTKI kita terus meningkat hal ini dikarenakan akses yang berkualitas dan strategi yang mengedepankan kualitas pengelolaan PTKI,” ujarnya.

“Saat ini dalam pengelolaan Perguruan Tinggi harus memiliki ukuran mutu. Bermutu tidak hanya sekedar program tersebut dilaksanakan, anggaran terserap dan peserta yang hadir banyak namun mutu harus memiliki tolak ukur yang jelas sehingga kualitas lembaga benar-benar terjaga,” tambah Arskal.

“Dalam rangka mewujudkan kualitas dan mutu pendidikan PTKI Direktorat PTKI akan akan memberikan dukungan dalam rangka meningkatkan nilai akreditasi yaitu dukungan regulasi, himbauan kepada para pimpinan, dukungan sumber daya manusia dan mengalokasikan porsi anggaran sebesar 5 % dari BOPTN,” tegas Arskal.

Menurut Agus Sholeh target dari kegiatan ini adalah pada tahun 2019 seluruh UIN bisa mendapatkan akreditasi A dan IAIN akan terus di genjot untuk meningkatkan akreditasi, minimal program studi yang lama harus bisa mendapatkan nilai A.

“Pertemuan ini bukan pertemuan koordinasi namun semacan klinik untuk menguji borang institusi, yang dilakukan minimal satu tahun sebelum masa akreditasi habis. Pimpinan perguruan tinggi harus pro aktif dalam menyikapi adanya perubahan mekanisme akreditasi yaitu adanya SAPTO dan standar akreditasi yang baru”, pinta Agus Sholeh.

Sementara menurut Zidal Huda kasi penjaminan mutu dan sekaligus penanggung jawab kegiatan menyampaikan bahwa kegiatan ini dilakukan dalam rangka meningkatkan mutu dan kualitas penyelenggaraan PTKI khusunya bagi perguruan tinggi yang akan habis masa akreditasinya tahun 2019.

“Ini adalah kegiatan pertama dari rencana yang akan diselenggarakan di beberapa zona sesuai dengan tingginya minat lembaga untuk mengikuti klinik ini, jelas Zidal.

Klinik akreditasi ini menghadirkan Asesor BAN PT dan perwakilan peserta dari UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, UIN Maulana Malik Ibrahim, UIN Alauddin Makassar, UIN Sunan Gunung Djati Bandung, UIN Ar Raniry Aceh dan IAIN Purwokerto. (Alip)


oleh Subdit Kelembagaan & Kerjasama | Edisi Tanggal: 25/05/2018 Jam: 14:32:55 | dilihat: 580 kali

Berita Terkait